HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Baksos Bansos Belawan Budaya BUMN/BUMD Daerah DAIRI Dirlantas Ekonomi Gelar OPS Giat Ops Headline Hut Bhayangkara Internasional Kairo Kesehatan Kriminal Laeikan Mapolres Medan Nasional Olahraga Opini PAKPAK BHARAT Pendidikan Penemuan Ular Piton Raksasa Politik & Hukum Samsat Medan Utara Satlantas Sergai SINGKIL SUBULUSSALAM Sumut Tanjung Balai Tebing Tinggi Teknologi Tersengat Arus listrik Tegangan Tinggi

Daerah

Kriminal

Header Ads

ad

Wagub DKI bantah adanya zona hitam di ibu kota


Di Jakarta memang penyebarannya tinggi karena disebabkan, testing banyak

Jakarta,Prospeknews.co.id - P Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Ariza) membantah adanya zona hitam Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) di ibu kota.

"Zona hitam itu apa maksudnya? Tidak ada zona hitam," kata Ariza dalam pembicaraan lewat telepon, Rabu.

Terkait dengan zona hitam yang berhubungan erat dengan jumlah kasus paparan dan penyebaran COVID-19 yang tinggi, Ariza mengatakan hal itu dikarenakan pemprov memperbanyak tes penelusuran COVID-19.

"Di Jakarta memang penyebarannya tinggi karena disebabkan, testing banyak. Luar biasa testing kita. Jumlahnya bisa 5 sampai 10 ribu per harinya. Sudah jauh di atas 55 ribu lebih per pekan," ujarnya.

"Kami memang lebih baik memperbanyak testing. Supaya bisa menyelesaikan masalah. Menyelesaikan masalah kan harus mengidentifikasi masalah. Itu solusi dengan testing. kalau testing diperbanyak memang angka penyebarannya kelihatan" ucapnya.
 

Petuga medis mendata peserta tes usap (swab test) di Gedung Dewan Pers, Jakarta, Rabu (12/8/2020). Tes tersebut diselenggarakan Dewan Pers bekerja sama dengan Dinkes DKI Jakarta yang bertujuan untuk menelusuri penyebaran COVID-19 di kalangan wartawan. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww. (ANTARA/RENO ESNIR)

Sebelumnya, peta sebaran COVID-19 di wilayah Provinsi DKI Jakarta yang bewarna hitam tertanggal 9 Agustus 2020 lalu  beredar luas di media sosial. Dalam peta itu, bertaut logo Badan Intelijen Negara (BIN) di atas pojok kanan.

Peta itu menghitam merata di seluruh wilayah Provinsi DKI Jakarta. Alasannya, jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di DKI Jakarta sudah melampaui angka 1.000 orang.


Dinas Kesehatan DKI Jakarta tidak memberikan keterangan yang pasti mengenai hal ini.

Sementara itu, BIN turut membantah mengeluarkan foto dengan judul Kondisi COVID-19 di DKI Jakarta, di mana seluruh wilayah DKI masuk zona hitam.

Direktur Komunikasi dan Informasi BIN Wawan Purwanto menegaskan bahwa foto tersebut bukan berasal dari BIN, kendati di sisi kanan atas foto itu terdapat logo BIN.

"Data itu bukan dari BIN, itu hoaks," kata Wawan.

Pihak BIN kini tengah menelusuri oknum yang menyebarkan foto dengan logo BIN tersebut untuk ditindaklanjuti.


Dikutip Dari : Antara

Editor           : Admin






Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *