HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Ankara Baksos banjir Bansos Batam Belawan Binjai Budaya BUMN/BUMD Daerah DAIRI Dirlantas Ekonomi Gelar OPS Giat Ops Hari Pers Nasional Headline Hut Bhayangkara Internasional Jakarta Kairo kasat lantas Binjai Kebakaran Hutan Kepolisian Kepri Kepri kepulauan Seribu Kesehatan Kriminal Laeikan longsor Mapolres Medan Narkotika Nasional Olahraga Opini PAKPAK BHARAT Pancur Batu Pelantikan gubernur Kepri Pelantikan Gubernur Riau Pembunuhan Pemerasan Pemusnahan KTP penanggulangan Covid-19 penanggulangan covid-19 Seligi 2020 Pendidikan Penemuan Ular Piton Raksasa Pesta Adat PLN lakukan Pemutusan Kabel TV yang memakai Pasilitas PLN Politik & Hukum Polres Enrekang Rilis Pelaksanaan Tugas Polda Kepri Ahir Tahun 2020 Samsat Medan Utara Satlantas Sergai Sertijab SINGKIL Stabat SUBULUSSALAM Sumut Takalar Tanjung Balai Tebing Tinggi Teknologi Tersengat Arus listrik Tegangan Tinggi TNI-Polri Gelar Apel Operasi Lilin

Daerah

Kriminal

Header Ads

ad

Indonesia anggota Dewan Biosfer Dunia UNESCO



Indonesia akhirnya terpilih sebagai anggota International Coordination Council of Man and Biosphere (ICC-MAB) untuk periode 2019-2023 setelah melalui proses voting yang berlangsung di Markas UNESCO di Paris, Kamis (21/11). 

Terpilihnya Indonesia tidak lepas dari kontribusi aktif diberikan selama menjadi anggota ICC-MAB, di antaranya menjadi tuan rumah Sidang ke-30 di Palembang, Sumatera Selatan, Juli lali.

London,Prospeknews.co.id - Indonesia akhirnya terpilih sebagai anggota International Coordination Council of Man and Biosphere (ICC-MAB) untuk periode 2019-2023, setelah melalui proses pemungutan suara yang berlangsung di Markas UNESCO di Paris, Dilansir Antaranews,Kamis (21/11).

Keputusan ini dicapai dalam pemilihan badan-badan subsider UNESCO yang berarti Indonesia akan meneruskan mandat yang sama, karena sebelumnya menjadi anggota ICC-MAB periode 2015-2019, demikian keterangan dari KBRI Paris yang diterima Antara London, Sabtu.

Pada kelompok negara-negara Asia Pasifik, Indonesia terpilih bersama tiga negara lain, yaitu Kazakhstan, Maldives, dan Republik Korea.

Terpilihnya Indonesia tidak lepas dari kontribusi aktif diberikan selama menjadi anggota ICC-MAB, di antaranya menjadi tuan rumah Sidang ke-30 di Palembang, Sumatera  Selatan, Juli lali.

Saat ini, wakil Indonesia yaitu Dr Enny Sudarmonowati menjabat sebagai Ketua (Chairperson) ICC-MAB di bidang konservasi, dan Indonesia diakui melakukan langkah-langkah nyata.

Delegasi Tetap RI untuk UNESCO, Dubes Arrmanatha C Nasir mengatakan bahwa Indonesia aktif melakukan konservasi cagar biosfer dan meningkatkan upaya diplomasi, agar lebih banyak cagar alam yang bisa masuk dalam daftar ICC-MAB.

Dalam pertemuan di Paris, Indonesia kembali menegaskan komitmen untuk melanjutkan peran-peran strategis pada periode mandat selanjutnya.

ICC-MAB adalah program UNESCO yang membahas inisiatif konservasi keanekaragaman hayati dan pengelolaan cagar biosfer yang efektif dan efisien, untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan.

Terakhir, Indonesia berhasil menambahkan cagar biosfer baru dalam daftar UNESCO, yaitu Togean Tojo Una-Una (Sulteng), Samota (NTB), Berbak-Sembilang (Jambi-Sumsel), Betung Kerihun-Danau Sentarum (Kalbar), dan Rinjani Lombok (NTB). Dengan penambahan tersebut, Indonesia memiliki 16 taman nasional, di antara lebih dari 700 cagar biosfer dunia, dalam daftar UNESCO biosphere reserves.

Selain terpilih sebagai anggota ICC-MAB, Indonesia juga kembali terpilih sebagai anggota Headquarters Committee untuk periode 2019-2023 bersama Bangladesh.(Ant)



Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *