HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Baksos Bansos Batam Belawan Budaya BUMN/BUMD Daerah DAIRI Dirlantas Ekonomi Gelar OPS Giat Ops Headline Hut Bhayangkara Internasional Kairo Kesehatan Kriminal Laeikan Mapolres Medan Narkotika Nasional Olahraga Opini PAKPAK BHARAT Pancur Batu Pemerasan Pendidikan Penemuan Ular Piton Raksasa Politik & Hukum Samsat Medan Utara Satlantas Sergai SINGKIL SUBULUSSALAM Sumut Tanjung Balai Tebing Tinggi Teknologi Tersengat Arus listrik Tegangan Tinggi

Daerah

Kriminal

Header Ads

ad

KPK tunggu kelanjutan penanganan kasus Novel Baswedan


Purwokerto (ProspekNews.Com) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) masih menunggu kelanjutan proses penanganan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan, kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang.

"Saya kan kemarin sudah ke sana, ke Singapura dan nanti tinggal menunggu proses selanjutnya karena selama ini beberapa orang kita sangka itu kan masih memiliki alibi yang kuat bahwa dia tidak terlibat di situ," katanya, di sela acara "Ngamen Antikorupsi", di pelataran parkir Stasiun Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Sabtu malam.

Saut menjelaskan kepada wartawan saat ditanya mengenai upaya yang akan dilakukan KPK terhadap penanganan kasus Novel Baswedan yang sudah berlangsung selama enam bulan sejak terjadi penyiraman air keras.

Menurut dia, KPK perlu kesabaran dan Kepolisian Republik Indonesia masih terus melakukan upaya untuk mencari orang yang berpotensi sebagai tersangka.

"Masih proses, dan saya termasuk yang punya perhatian khusus di dalam kasus ini," ujarnya lagi.

Disinggung mengenai laporan seseorang ke Badan Reserse Kriminal Polri atas kasus yang melibatkan dirinya, Saut enggan memberikan komentar.

"Saya belum dengar tuh, belum dengar," katanya sambil tertawa.

Dalam sejumlah pemberitaan, Saut Sitomorang dilaporkan ke Bareskrim Polri karena diduga melakukan tindak pidana pemalsuan surat palsu dan penyalahgunaan wewenang.

Saut sebagai terlapor diduga melanggar pasal 263 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP dan atau pasal 421 KUHP.(ant)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *